Skip to main content

Posts

Showing posts from August, 2020

Pengaruh DA/PA pada Keeksistensian Situs

       DA adalah singkatan dari Domain Authority yang berarti wewenang domain sang pemilik. Sedangkan PA adalah singkatan dari Page Authority yang berarti wewewang halaman.      Nilai dari DA/PA ini menentukan seberapa besar kualitas situs yang kita miliki. Semakin besar jumlahnya semakin bagus. Kalau nilainya besar, itu berarti blog tersebut eksis dan sering dikunjungi. Hal ini memungkinkan untuk mendapatkan kerjasama hingga jutaan rupiah. Semakin eksis dan berkualitas, semakin mahal dihargai.      Biasanya DA/PA ini saling beriringan satu sama lain. Rentangnya dari 1-100. Saya baru coba cek tadi di Website SEO Checker . Rentang nilai DA/PA situs saya saat ini adalah 3/11. Wew, saya akui memang beberapa hari terakhir ini rajin nulis dan coba di share juga di media sosial. Namun yang saya share halamannya langsung. Sudah TLD, tapi kok enggak dimonestisasi?      Saya dulu pernah curhat sebelumnya tentang iklan yang tidak muncul lagi ketika saya ganti domain menjadi .com. Awal

Beyond Blogging, Making Happiness

     Mengulik sebuah kisah perjalanan saya selama awal-awal ngeblog dengan tajuk postingan 'Pilih Blogger atau Aplikasi'  pada pertengahan tahun 2019. Kini mulai berbalik arah ke sisi yang berbeda. Jalan yang lebih terang dalam menapaki dunia tulisan.       Jika dulunya saya begitu takut untuk memposting tulisan di blog hanya takut dicuri. Ternyata enggak begitu kok. Ada banyak sekali fitur yang bisa kita manfaatkan untuk memproteksi tulisan kita. Apalagi sekarang ini kan sudah ada mesin pencarian untuk memeriksa keaslian tulisan. Cek plagiasi namanya.      Beyond Blogging . Saya suka sekali moto ini dikarenakan sering melihat blognya Kompasiana. Jadi para kontributor di sana itu memiliki hak kendali atas tulisannya masing-masing. Kalau teman saya yang namanya Nur bilang sih pakai review tulisan juga sebelum di upload . Jadi kalau lulus sensor bisa diterbitkanlah tuh.      Ketika menapaki dunia blog. Ternyata memang benar apa yang mereka sampaikan bahwa berkiprah di dunia

Ambisius Si Pemicu Profesional

Berbicara menekuni sebuah bidang. Tingkat profesional inilah yang menjadi patokan dalam tujuan itu sendiri. Ketika seseorang memiliki keahlian di bidang tertentu. Kita pasti pernah mendengar istilah profesor yang ada di kampus dan selalu menjadi pembicara pada acara tertentu. Tentunya gaji yang mereka dapatkan lumayanlah. Tidak seperti pemula yang kadang kerja lembur dan proses berdarah-darah, tetapi mendapatkan hasil yang sedikit. Sungguh miris sekali. Berusaha menyabarkan hati dengan tumpang tindih dari segala proses. Perjuangan pun menjadi terasa sakit. Jika tidak tahan, beberapa di antara pejuang seperti mereka memilih mundur. Penulis adalah sebuah profesi yang tidak dilakukan dengan mondar-mandir. Bekerja di depan laptop dengan skenario menggabungkan kreativitas di dalam pemikiran. Tempatnya juga fleksibel. Namun jangan mengira jika penulis hanya berpatokan pada laptop saja. Mereka juga butuh inspirasi dan dapat didapatkan dengan cara apa saja. Salah satunya adalah jalan-jal

Menulis Menjelang Deadline

  diaryharumpuspita.com Berbincang masalah deadline seolah tidak ada habisnya. Hal yang lebih membuat kesal adalah menuruti deadline- nya orang lain. Mau enggak mau harus siap dan dikumpul. Kita sudah dibiasakan sejak masa sekolah sebenarnya. Mulai dari SD, SMP, SMA, bahkan kuliah. Setiap mata pelajaran pun sudah ada timeline nya sendiri. Jika tidak mengumpul pasti akan dikenakan sanksi berupa tidak ada penilaian dan hukuman lainnya. Maka sudah seharusnya deadline ini memang harus diimbangi di setiap tatanan kehidupan. Mulai dari makan, tidur, dan bahkan beribadah tepat waktu. Menyelesaikan tugas sesuai dengan deadline ini merupakan sebuah cara seseorang untuk menempati janjinya dan membangun kualitas diri seseorang. Kepercayaan juga dibangun dengan deadline. Jika orang yang diberikan amanah mampu menyelesaikannya. Otomatis mereka akan berpikir kinerja kita itu baik dan bisa dipercaya. Terlebih lagi, tidak ada beban jika semua sudah diselesaikan. Ujung-ujungnya juga akan membawa

Salah Eksekusi Rencana, Berakhir Ambyar

Saya ingin membahas topik ini sejak lama sebenarnya. Hanya saja, baru sekarang menyempatkannya dan itu pun berasal dari rasa keresahan di pagi hari. Nyaris sakit perut kalau dipikirkan dan tidak ada solusi sama sekali. Pemikiran yang datang itu akan seperti hujan badai membasahi seluruh kinerja hidup. Masih mending kalau hanya sekedar basah. Kalau ujung-ujungnya terluka karena butiran kristal air hujan. Itu pula yang malah menyakitkan. Seringkali waktu dan keinginan yang tidak singkron. Sehingga menyebabkan kita itu sering bertanya. Apa sih yang saya cari selama ini? Atau malah apa sih yang sedang saya lewatkan sebenarnya? Semuanya mengalir begitu saja. Sehingga tanpa sadar bahwa ada rasa penyesalan tersendiri gitu. Tanpa pernah berpikir untuk menghindarinya di masa depan nanti. Terperangkap dalam banyak pilihan. Susahnya itu hanya banyak keinginan. Itulah yang membuat saya semakin resah. Sangking banyaknya keinginan malah membuat segalanya berakhir tidak jelas. Belum lagi hati yang ga

Keadilan dari Beberapa Sudut Pandang

  Berbicara tentang keadilan. Agaknya kita harus tahu sebuah takaran yang sesuai dengan porsinya. Secara sederhananya, kita bisa melihat sebuah contoh dalam sebuah keluarga di mana memiliki beberapa bersaudara. Ada seorang kakak yang sudah SMA dan ada seorang adik yang masih kelas satu sekolah dasar. Sang kakak diberikan uang sepuluh ribu sebagai bekalnya pada hari itu di sekolah. Sedangkan sang adik diberikan uang dua ribu. Jika berbicara tentang nominal. Tentulah kita bisa menilai bahwa jumlahnya tumpang tindih. Namun jika kita melihat tempatnya diberikan. Ini memang sudah adil. Ada banyak faktor yang membuat sang kakak memang layak diberikan uang sepuluh ribu setiap harinya. Mulai dari jarak dari rumah ke sekolah. Hingga kebutuhan yang diperlukan di sekolah. Semakin besar seseorang, tentu banyak pula pengeluaran. Selain itu, kebijakan dan tanggung jawab dalam memegangnya sudah bisa dipercaya. Sehingga orang tua tidak perlu khawatir jika ada pengualaran tidak terduga dari diri sang

Pengaruh Hormon Adrenalin Bagi Para Deadliner

  Deadline atau yang dikenal dengan istilah batas akhir ini merupakan hal biasa di kalangan mahasiswa. Sistem kebut selamam, tugas yang semakin menumpuk, dan tanggung jawab dari sebuah amanah. Bukan hanya itu saja, deadline ini juga populer di kalangan para pekerja ataupun peserta lomba. Jika diberikan waktu yang banyak misalnya sebulan. Maka mengerjakannya sebelum pengumpulan tugas. Tiga hari, satu hari, bahkan satu malam sebelum dikumpul. Tidak heran, jika hal ini akan memberikan dampak pekerjaan yang seadanya bagi para deadliner. Deadliner adalah istilah orang yang sering mengerjakan sesuatu di batas akhir. Sekilas, tidak ada bedanya ketika diberikan tugas langsung dikerjakan dalam waktu dekat. Siap tidak siap harus dikumpul. Meskipun hasilnya tidak sesuai dengan ekspektasi. Acak adul dan membiarkan apa yang terjadi. Seringkali kegiatan batas akhir ini akan menciptakan drama sendiri bagi pelakunya. Unik dan memberikan cerita tersendiri. Bahkan ada yang menjadi kenangan dan tida