Skip to main content

Pengaruh DA/PA pada Keeksistensian Situs

 

    DA adalah singkatan dari Domain Authority yang berarti wewenang domain sang pemilik. Sedangkan PA adalah singkatan dari Page Authority yang berarti wewewang halaman.

    Nilai dari DA/PA ini menentukan seberapa besar kualitas situs yang kita miliki. Semakin besar jumlahnya semakin bagus. Kalau nilainya besar, itu berarti blog tersebut eksis dan sering dikunjungi. Hal ini memungkinkan untuk mendapatkan kerjasama hingga jutaan rupiah.

Semakin eksis dan berkualitas, semakin mahal dihargai.

    Biasanya DA/PA ini saling beriringan satu sama lain. Rentangnya dari 1-100. Saya baru coba cek tadi di Website SEO Checker. Rentang nilai DA/PA situs saya saat ini adalah 3/11. Wew, saya akui memang beberapa hari terakhir ini rajin nulis dan coba dishare juga di media sosial. Namun yang saya share halamannya langsung.

Sudah TLD, tapi kok enggak dimonestisasi?

    Saya dulu pernah curhat sebelumnya tentang iklan yang tidak muncul lagi ketika saya ganti domain menjadi .com. Awalnya saya berkiprah di blogspot.com. Rajin nulis dan sering komen-komenan sama pengunjung. Pada saat itu sudah dimonestisasi sejak akhir tahun 2019 hingga awal tahun 2020. Yeay, jingkrak tidak terkira ketika diterima oleh google Adsense.  Mulai deh dari situ dapat penghasilan dari setiap orang yang datang ke situs saya. Walaupun tidak mengeklik iklan yang sedang nangkring. Satu rupiah per sepuluh orang jadilah. Namun kalau seandainya mereka mengeklik iklan saya. Pendapatan saya pun menjadi lebih besar.

    Logikanya begini. Kalau ada orang yang datang dan mengklik iklan yang mejeng di tempat saya. Itu berarti mereka tertarik dengan iklan yang nangkring. Ya, walaupun terkadang enggak sengaja terklik.

Gambar di bawah ini merupakan hasil yang telah saya dapatkan dalam rentang waktu sekitar tiga bulan lamanya.

www.diaryharumpuspita.com

    TLD adalah singkatan dari top level domain. Bahkan google sendiri domainnya .com. Iya enggak tuh? Domain .com ini termasuk domain yang bergengsi pula. Domain bergengsi lainnya itu .net, edu, .gov, dan lain-lain. Tergantung kita sukanya yang mana.

    Saya memilih .com karena mudah diingat dan umum menurut saya sendiri. Selain itu, banyak juga yang menggunakan domain ini.

    Alasan kenapa situs saya tidak dimonestisasi adalah nilai DA/PAnya menjadi baru. Otomatis, saya memulai dari nol lagi. Walaupun sudah banyak konten yang saya miliki. Kalau pihak google sendiri bilang. Saya jadinya tidak punya konten. Ternyata begitu cara kerja dari DA/PA ini.

    Jadi kalau seandainya kalian benar-benar ingin menekuni dunia blog ini. Saya sarankan langsung saja tuh beli domain aja dulu kalau seandainya belum ada uang bagi kalian yang merupakan pengguna blogspot maupun wordpress. Nanti kalau seandainya sudah lemot loading situsnya. Baru deh beli hosting.

Ada cara-cara supaya meningkatkan nilai DA/PA .

1.       Rajin Nulis

Kalau orang rajin nulis setiap harinya. Tentu menunjukkan tingkat produktivitas yang tinggi. Nulis saja dulu meskipun bingung mau nulis apa. Seenggaknya setiap hari ada yang diposting. Itu menunjukkan blog tersebut aktif. Sebenarnya, enggak mesti harus setiap hari juga jika kalian merupakan orang yang lumayan sibuk. Cukup menulis satu hari atau beberapa hari. Kemudian menyetel update  secara berkala. Kalau di blogspot seperti gambar di bawah ini pengaturan waktunya.

Saya pernah dulu mencoba ini. Benar-benar efektif dan tentunya tepat waktu. Kalau saat ini saya malah hanya sekadar keinginan saja membuat update secara otomatis, tetapi tidak terlaksana karena banyak tugas yang mengantri. Harapan saya masih tetap besar kok untuk tetap bisa update secara otomatis ke depannya.

2.       Rajin Membalas Komenan Pengunjung

Ketika ada orang yang mengomentari blog kita. Terus kita balas balik. Hal ini menunjukkan adanya interaksi di dalam blog tersebut. Terkesan ramah dan welcome. Cara mendapatkan komenan ini banyak ya. Kita bisa mengesharenya di medial sosial. Jangan lupa buat captionnya untuk mengomentari blog kita atau menunggu pun juga bisa. Kalau ada yang kurang jelas mereka pasti bakalan komentar. Hanya saja, cara ini terkesan lama.

Cara yang jelas mendapatkan timbal balik ini adalah dengan mengikuti blog walking. Kita bisa mengunjungi blog orang dan komentar di sana. Setelah itu mereka juga balik mengomentari blog kita. Biasanya blog walking ini memiliki kesepakatan untuk saling meninggalkan jejak di sana.

3.       Kualitas Konten

Dulunya blog ini merupakan wadah curhatan belaka. Seiring berjalannya waktu, blog menjadi sumber informasi di dunia maya. Orang yang datang ke blog biasanya menyertakan kata kunci dan mencari apa yang sedang mereka cari. Lebih nyamannya sih ketemu satu artikel langsung duduk. Seperti baca cerpen jadinya. Tahu permasalahannya apa, cara mengurainya bagaimana, dan kesimpulan seperti apa. Kalau saya sendiri menargetkan kalau bisa tulisan yang saya posting ke depannya bisa lebih dari 700 kata.

Daripada curhat belaka, tetapi enggak tahu dibawa ke mana. Mendingan ngebahas satu topik dan mencari jalan keluarnya sembari menyelipkan curhat. Kan sekali dayung dua pulau terlampaui. Cocok enggak tuh?

4.       Gunakan backlink dan buang spam

Backlink adalah link aktif yang kita masukkan ke dalam tulisan. Jadi kalau mereka mengklik tulisan yang kita tulis. Akan mengarahkan ke situs lainnya sesuai dengan yang kita tujukan. Ini masuk ke dalam konten. Namun kalau berada di kolom komenta. Hal ini bukan backlink lagi, tetapi spam namanya.

Sama seperti ketika kita sudah capek-capek promosi. Tiba-tiba ada orang yang ngomentari komenan dan menyertakan link mereka. Kalau begitu hapus saja. Parahnya lagi, pengalaman yang pernah saya alami itu. Orang yang enggak tahu datangnya dari mana tiba-tiba menyertakan link di komentar merujuk ke obat kuat. Auto hapus deh.

Sebenarnya kalau enggak dihapus pun bisa dengan cara menonaktifkan link aktif di komentar. Caranya dengan menambahkan kode otomatis melalui html di temanya. Hanya saja kalau mau ganti tema, otomatis kode tersebut akan hilang. Jadi ya perlu dituliskan lagi kalau mau menonaktifkan link aktif.

Saya suka dengan performa blogspot sekarang ini. Komentar yang masuk mudah dikendalikan. Jadi enggak perlu ngecek satu per satu. Tinggal lihat saja komentar yang baru masuk. Kalau ada link aktif yang berada di komentar tinggal di hapus saja. Hal ini sebenarnya bertujuan itu menghindari broken link atau link yang rusak untuk ke depannya.

5.       Kudu Bersabar dan Share Postingan

Nah, tinggal kita sendiri nih yang harus bersabar menunggu DA/PA kita naik. Pasti akan terlewati kok. Tanam saja dulu benih (benih di sini maksudnya artikel yang kita punya ya) baru panen setelahnya. Rentang panen setiap orang berbeda. Ada yang hanya menunggu beberapa bulan dan ada yang menunggu beberapa tahun.

Jangan lupa untuk membagikan tulisan kalian di media sosial supaya meningkatkan jumlah pengunjung yang datang. Semakin banyak yang datang semakin diminati pula blog yang kita miliki.

Jika seandainya masih ada lagi cara untuk menaikkan DA/PA, boleh dong dituliskan di kolom komentar. 

Comments

Popular posts from this blog

Pengalaman Membuat Aplikasi Android Pemula (Part 1)

Kalau kemarin saya masih mengatakan seru-serunya ngoding bersama dicoding. Kali ini saya ingin mengulas sedikit tentang apa yang saya rasakan ketika belajar pada kelas Menengahnya.

Ternyata kejayaan senangnya berupa langkah awal dalam memahami bahasa Java itu hanya sebentar saja. Selebihnya, ya saya harus merasakan apa yang mereka katakan. Susah tidur karena dibayang-bayangi kode yang membuat saya penasaran. Bahkan kadang sampai lupa tidur dan mandi. #plak. Alhasil, mata panda dan menjadi sipit saking serunya. Hal yang lebih parahnya jika sudah demam datang namun saya tak ingin melewatkan waktu untuk tidak berpikir. Yah, jadi enggak sembuh-sembuh deh. Hoho... untungnya saya masih memiliki kesibukan lain yang membuat saya harus menjedanya dan menyegarkan otak kembali.

Mungkin inilah makna sebenarnya dari ilmu. Mahal dan tidak mudah orang dapat menguasainya. Hanya orang-orang yang tekun dan berada pada garis pertahanan yang mampu melewatinya. Begitupun dengan saya yang dengan mudahnya …

Yakin Mau Belajar Bahasa Pemrograman?

Assalamualaikum …       Hai sahabat blogger! Oke, saya kembali lagi nih. Enggak kelihatan aktivitas ngapai saja sih? Jadi ceritanya saking banyak yang ingin disegerakan membuat saya ingin selalu menyegerakan semuanya namun kagak kelar. Eaa… abaikan saja ya. Skripsi saja juga belum kelar. #plak.     Jadi ceritanya akhir bulan lalu itu saya melakukan kegagalan yang paling fatal. Kalau dibandingkan dengan diri saya yang terdahulu. Gimana enggak merasa gagal ya kan. Ketika itu semua waktu sudah diusahakan untuk menyelesaikannya. Namun enggak kesampaian. Apa itu kira-kira ya?      Kali ini saya akan mengulas pengalaman selama mencoba menjadi seorang programmer yang ketika itu enggak percaya dengan omongan orang lain. Hihi… kepercayaan diri paling akut ya kan. Kira-kira apa tanggapan kalian ketika mendengar menjadi seorang programmer? Suntuk, susah, sulit, atau enggak mengerti sekali sama belajar pemrograman meski sudah diulang-ulang. Namun hanya dengan sebuah kalimat yang dilontarkan oleh ses…

Wattpad : Dunia Jingga

Sumber gambar : business.wattpad.com


Assalamulaikum waramatullahi wabarakatuh ... Apa kabar sahabat blogger? Semoga pada dalam keadaan sehat wal-afiat ya. Karena hal itu adalah suatu bentuk kenikmatan yang tak ada tandingannya di dunia ini. Hari ini kita akan membahas khusus tentang Wattpad, yaitu aplikasi yang tidak asing lagi bagi penulis. Kalau dahulu bentuknya berwarna jingga. Sekarang ini warnanya sangat jingga. Gambar di bawah ini adalah bentuk penampakan Wattpad dulu. Eng, ing, eng... tara Sumber gambar : Amazon.com Aplikasi ini adalah aplikasi yang membuat saya jatuh cinta hingga sekarang. Walaupun di dalamnya tidak menjanjikan royalti berupa uang. Tapi, mampu memberikan kenyamanan dan kemudahan akses bagi penggunanya. Dari beberapa aplikasi yang ada hanya Wattpad saat ini masih tetap bertahan di hati. Kali ini saya akan menjelaskan apa saja filtur yang disediakan di Wattpad. Keuntungan lainnya adalah bahasa yang digunakan bukan hanya Indonesia saja. Hal ini berarti pembaca d…