Skip to main content

Posts

Kursus Online Terbaik Bersertifikat Bersama Skill Academy

Setelah tamat sekolah, lalu apa? Begitulah sekelebat pertanyaan yang terngiang di kepala pekara masa depan. Adabtasi yang berbeda dari semasa sekolah dulu atau hal lainnya terlintas di masa perkuliahan. Tujuannya satu, bisa bertahan di kehidupan masa depan dengan bekerja. Kemudian menghasilkan uang yang akan menyejahterahkan hidup. Siapa sih yang enggak mau? Semua orang pasti mau. Hanya saja, orang-orang yang memiliki semangat juang tinggi mampu mendapatkannya. Tingginya persaingan globalisasi ini membuat kita harus bersaing dengan jutaan manusia di luar sana. Terlebih lagi dalam bidang teknologi perkembangan semakin cepat dari waktu ke waktu. Apabila tidak diikuti, tentulah akan tertinggal jauh dari yang lain. Menghasilkan uang dengan memanfaatkan teknologi yang sudah ada tentulah tidak asing lagi terdengar di telinga. Salah satu inovasi dalam bidang pendidikan yang memanfaatkan teknologi saat ini adalah skil
Recent posts

Program Pengolahan Sampah Kawasan Menghidupkan Siklus Material (Alami)

Perkembangan zaman semakin meningkat dari waktu ke waktu. Jumlah penduduk juga semakin banyak dan hal yang sering kita temui adalah permasalahan sampah. Kehadiran sampah ini sebenarnya membuat dampak negatif apabila tidak diolah dengan benar dan dibiarkan begitu saja. Sampah? Rasanya ingin dimusnakan begitu saja. Hingga ada sebagian orang yang memilih membuang sampah entah di mana-mana. Pokoknya tidak terlihatlah dari pandangan mata. Sehingga terjadilah kerumunan sampah di suatu tempat. Sebagian orang ada juga yang memilih untuk memusnakan sendiri dengan cara membakarnya. Sayangnya, kemudahan memusnakan sampah menjadi serpihan abu ini memberikan dampak negatif bagi lingkungan. Hingga dampaknya seperti sekarang ini, bumi semakin panas saja kala musim kemarau. Ada lagi yang lebih miris. Orang-orang yang tidak bertanggung jawab membuang sampah ke sungai. Waduh, saya yang menyaksikannya sungguh tidak enak hati. Pantas saja banjir di mana-mana. Sayangnya, dampak negatif itu mencakup o

Happy Birthdate to Me

  Tanggal cantik di permulaan bulan Februari. Aku berulang tahun. Berharap tidak kembali ke masa lalu yang silam dan melupakan hal paling penting dalam hidup. SIM atau surat izin mengemudi. Justru tanpa sadar kulupakan pada tahun lalu. Sedangkan kini, aku sudah mempersiapkannya lebih awal. Tidak harus terikat dengan tanggal satu. “Henny, peserta kita cuma satu orang saja. Enggak apa-apa itu?” Dalmi memberitahu. Kedua bola matanya masih memindai sosial media penaku dengan laptop yang ia miliki. “Syukurlah walau hanya satu orang. Berarti hanya dia seorang pemenangnya. Walaupun sebenarnya tidaklah asyik.” Hanya saja, entah kenapa pemikiranku begitu primitif pada waktu itu. Apakah ini gagal? Tidak-tidak, tidak ada kegagalan yang sesuai dengan pekara ini. Dalmi, salah satu sahabat penaku. Ia lebih banyak kesibukan sebenarnya. Kalau menyangkut prioritas, ia akan berusaha menyempatkan waktu untukku. Bahkan, ketika sudah memiliki calon suami yang sedang mengajak ta’aruf pun ia juga mengabar

Menggapai Tujuan dalam Perbedaan

 Mengingat sebuah perbedaan di antara manusia. Barangkali berupa ras, suku, dan agama. Namun jika menyelisik dari satu tujuan. Perbedaan tidaklah menjadi penghalang.  Ah, ingatan itu terlintas pada kenangan bersama dengan mereka. Ya, pertemanan saya di perkuliahan dan berujung pada sebuah kerja sama yang berujung pada kedekatan dan mengharumkan nama kampus.  Ini kisah akhir tahun 2018 yang silam. Sudah lama ya? Namun ingatan itu seolah masih dekat. Kebetulan saya yang merupakan seorang muslim menjadi satu kelompok dengan non muslim. Kalau tentang suku, jelas juga berbeda. Bahasa Indonesia yang mempersatukan dan mudah dimengerti.  Hal yang paling menarik dalam sebuah perbedaan adalah perbedaan pengalaman. Beda tempat, beda pula logat. Selagi itu masih baik, hidup akan tetap aman-aman saja. Saya punya sahabat, ia bermarga Purba. Kebetulan menjadi orang paling berpengaruh dalam kelompok saya.  Ialah yang mengajak saya menyelusuri perjalanan hidup di luar zona rebahan.  Tentu saja, namanya

Kaleidoskop Diary Harumpuspita 2020

Memulai suatu perkara, tampaknya yang paling sulit adalah mengumpulkan niat kemudian menjadikannya sebuah aksi. Siapa sih yang tidak asing lagi dengan istilah kaleidoskop? Biasanya sih sering diperbincangkan di awal dan di akhir tahun.  Saya pun dulu juga bertanya-tanya perihal ini dulunya. Apa sih? Kok sepertinya enggak asing. Eh, ternyata kaleidoskop ini memiliki dua pengertian.  Menurut konsep fisikanya, kaleidoskop merupakan alat optik yang terbuat dari beberapa cermin yang dibentuk dengan sudut kemiringan tertentu sehingga menghasilkan pantulan sinar yang indah. Sedangkan menurut KBBI sendiri, kaleidoskop merupakan aneka peristiwa yang terjadi pada tahun lalu kemudian disajikan secara singkat.  Ah, menarik sekali bukan? Sama-sama menyampaikan sebuah pesan tentang apa yang terjadi di waktu dan tempat sebelumnya.  Nah, pada kesempatan kali ini saya ingin berbincang sedikit pasal kaleidoskop Diary Harumpuspita sendiri. Wow, lebih spesifik dan terarah. Semoga saja enggak kebablasan me

Laptop Impian ASUS VivoBook 14 (A416)

Sekali nyebur tenggelamlah. Kemudian berenang dan kembali dalam keadaan sehat dan bergembira. Mimpi? Aku pun pernah bermimpi memiliki laptop canggih merek ASUS yang akan melancarkan kegiatanku selama pembelajaran di kampus, skripsian, dan prosesku menjadi seorang blogger yang professional. Pasalnya, laptop ASUS ini pernah kupinjam dari temanku selama dua hari saat laptop kecilku bermasalah dan mau tidak mau masuk rumah sakit (tempat service laptop). Sejak saat itu, aku membuat daftar keinginan suatu hari nanti jika mengganti laptop yang baru harus ASUS. Ah, inilah yang kunamakan jatuh cinta setelah bersama. Keinginan bisa saja melambung tinggi. Namun kemampuan finansial dan mempertimbangkan berbagai aspek yang menjadi penentu. Aku pernah menangis dan merengek hanya meminta izin untuk membeli laptop ASUS secara mencicil kepada Mamaku. Sayangnya, itu tidak membuahkan hasil sama sekali selain membuatku menjadi orang yang menyedihkan dan dilihati para tetangga sangking murkanya Mama.

Kedok Penipuan Subsidi Gratis Kuota Internet dari Portal Bergengsi

Tidak ada alasan untuk tidak menulis, bagi orang yang berniat menjadi penulis. Jika hari ini masih dirudung dengan rasa kesal. Mari tarik napas perlahan, buang, tarik napas perlahan lagi, dan buang. Sampai rongga dada yang terasa sesak tadi mulai lapang dengan sendirinya, Jika masih belum berhasil. Lanjutkan dengan mengucap istighfar atau mengingat Tuhan. Alhamdulillah, akhirnya pemikiran dan hati sudah mulai tenang ke seperti semula. Pertama-tama, thanks to Allah swt yang telah memberikan kesempatan kepada saya untuk menuliskan kisah ini. Kisah nyata dan ini sangat berarti bagi teman-teman sekalia . Semoga ini tidak terjadi kepada teman-teman sekalian. Pandemi yang masih belum juga berakhir hingga kini, membuat banyak orang mengalami penurunan finansial dan angka kemiskinan semakin bertambah. Namun di balik itu semua, ada pihak-pihak yang melambung tinggi, terutama digitalisasi. Pertemuan tatap muka pun menjadi secara daring. Kuota menjadi kebutuhan yang sangat penting bagi pi