Enggak Bahagia, Mungkin Saya Bisa Melakukan Empat Hal Ini


Terkadang saya sering bermonolog dalam diri. Apakah saya bahagia? Kayaknya saya baperan deh orangnya. Sedikit-dikit ngerasa sakit hati dengan sendirinya. Bermacam-macam spekulasi mulai hadir di dalam diri saya dengan sendirinya. Parahnya sempat berpikir kalau saya nih sudah dilingkupi dengan Jin. Naudzubillah. Wallahu’alam.
Sebenarnya otak saya masih bisa membedakan mana yang seharusnya dilakukan. Entah kenapa rasa malas itu lebih cepat tanggap untuk membujuk saya untuk tidak melakukan pekerjaan yang positif. Akhirnya hanya bisa rebahan dan rebahan hanya demi menenangkan suasana hati yang buruk. Seketika saya langsung tersadar dengan sendirinya. Waktu ini sudah berjalan begitu saja tanpa ada sesuatu yang membekas. Misalnya enggak produktif gitu. Namun setelah dipikir-pikir lagi kalaulah saya kerjanya hanya rebahan saja. Saya malah enggak merasa berguna kecuali menghabiskan waktu untuk menua.
Ketika menginjakkan di usia yang 22 tahun ini. Terkadang saya malah merasa terlambat untuk mempelajari itu semua. Sedangkan tak jarang teman yang sebaya saja sudah berpenghasilan dari kemampuan dan pengetahuan yang mereka miliki. Bahkan mereka sudah membahagiakan kedua orang tuanya.
Padahal konsep berpikir seperti  itulah yang malah membuat saya celaka dan tak mampu berkembang. Kemudian sekelebat pemikiran lainnya pun hadir. Mengapa tidak mengingat nasip orang yang jauh lebih malang? Setelah memikirkan itu semua. Akhirnya saya menemukan sebuah langkah untuk menemukan kebahagiaan dalam hidup yang ujungnya mencintai diri sendiri. Ada empat hal yang bisa saya lakukan untuk mencapai kebahagian itu:
1.      Tidak Perlu Iri dengan Orang Lain
Hal mendasar yang bisa saya lakukan adalah dengan tidak perlu iri dengan orang lain. Khususnya lagi perkara fisik dan kekayaan. Hanya dengan mengirikan orang lain, hati akan menjadi sakit tidak karuan. Bahkan melakukan hal-hal yang tidak penting. Iya, rasanya buang-buang energi saja jika iri dengan orang lain.
Si A kok cantik ya orangnya?
Si A juga punya duit?

Tidak perlu membandingkan diri dengan orang lain jika membuat diri sakit. Apalagi sampai bertindak hal yang tidak baik hanya untuk menjatuhkan si A. Sikap iri hati tersebut akan mengarah pada kejulitan atau dengki.
Cara mudah untuk tidak iri dengan orang lain katakanlah si A tadi adalah dengan tidak memikirkannya.
2     Syukuri Apa yang Ada
Ini kembali pada diri sendiri. Setelah enggak memikirkan si A lagi. Gimana rasanya kalau fokus melihat apa yang ada di dalam diri? Misalnya mata yang masih bisa melihat, telinga yang masih bisa mendengar, tangan yang masih bisa digunakan, dan kaki yang bisa berjalan. Apalagi nikmat kesehatan itu masih ada. Maka ingatlah dengan kandungan surah Ar-Rahman yang selalu diulang tentang Nikmat manakah yang engkau dustakan?
Kalau masih kurang bersyukur lagi. Coba lihatlah dulu orang yang enggak lengkap anggota tubuhnya atau orang yang tinggal di jalanan. Tentu kita yang sehat dan tiada cacat fisik ini merupakan orang yang beruntung. Hanya dengan begitu, hati menjadi tenang dan tentram tanpa ada beban.
3    Gali Potensi Diri
Sekadar mensyukuri apa yang ada belumlah lengkap apabila tidak menggali pontensi diri. Apalagi kita yang masih merupakan jiwa muda. Masih banyak hal-hal lainnya yang belum ditelusuri. Cobalah memahami diri sendiri terlebih dahulu. Saya itu sukanya apa ya? Atau punya bakat apa ya? Lakukanlah hal yang bisa dilakukan dan mungkin dicapai. Hanya dengan menggali potensi diri. Seiring berjalannya waktu kita akan menemukan keunggulan dalam diri dan mungkin orang lain enggak punya.
  Kelilingi Diri dengan Orang-Orang Baik
Meskipun semangat untuk tetap berjuang dari dalam diri itu memang sudah lebih hebat dari berbagai motivasi dari luar. Kita masih perlu dorongan atau pemantik untuk tetap mempertahankan motivasi ini. Apalagi motivasi seseorang itu bisa berubah-ubah seiring berjalannya waktu. Kelilingilah diri dengan orang-orang yang memiliki impian sama dan baik pula. Mereka nantinya yang tanpa kita sadari akan mengarahkan diri untuk tetap mempertahankan mimpi tersebut.

Jika cara-cara tersebut masih belum meyakinkan diri untuk bisa mencintai diri sendiri.  SatuPersen bisa membantu untuk menemukan solusi dalam hidup. Mencintai diri sendiri tidak terlepas dari namanya tujuan hidup. Salah satu pilihan yan ditawarkan Satu Persen ini adalah IKIDAI yaitu alasan untuk hidup. Setidaknya hal yang dipertanyakan dalam konsep tersebut ada empat hal:
  • Apa pekerjaan yang kamu suka? 
  • Apa pekerjaan yang kamu bisa atau ahli dalam sebuah bidang?
  • Apakah pekerjaan ini dibutuhkan banyak orang?
  • Apakah pekerjaanmu dibayar?
Pertanyaan itu sukses membuat saya memikirkan kembali dan menemukannya di video Satu Persen berikut. 



Hal inilah yang mendasari saya bisa menemukan sesuatu dalam kehidupan ini. Khususnya menemukan diri sendiri dengan cara mencintai diri dan menjadi diri sendiri.
#SatuPersenBlogCompetition

Sumber :
satupersen.net
dokumen pribadi dan desain grafis di Canva

20 comments:

  1. Kata Rasulullah hal yang boleh kita iri kan hanya perkara agama,
    Jika hafalannya lebih banyak, sedekah tidak putus dan berbagai soal ukhrawi lainnya.
    Kalau hanya bersifat sementara di dunia, jangan sedikitpun buang waktu untuk iri dan dengki
    Demikianlah,
    Semangat harum!

    ReplyDelete
  2. Bener banget, Cara bahagia adalah syukuri apa yang ada. Karena bisa saja kehidupan kita saat ini, itu yang diinginkan oleh orang lain. ya gak?

    ReplyDelete
  3. semangat! melihat ke orang lain terus tidaklah menyelesaikan masalah. selesaikan apa yg mengganjal di diri kita dan teruslah menjadi baik 💚

    ReplyDelete
  4. Iya, kadang kita compare dengan orang lain. Tp kadang jd motivasi tapi kadang buat jd ga bahagia. Aihh... Pokoknya jangan lupa bahagia aja hehe

    ReplyDelete
  5. Setuju, kalau mau bahagia jangan iri dan membanding-bandingkan diri dg orang lain dan puas dengan yg dimiliki

    ReplyDelete
  6. Alhamdulillah, dikelilingi orang baik memang selalu membuat bahagia ya dek. Soalnya selalu membuat kita pun berfikiran positif.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang-orang baik ini yang bisa menjadi penguatan untuk tetap baik.

      Delete
  7. Jujur saya pernah dalam fase nggk bahagia karena selalu membanding-bandingkan diri dengan org lain. Akhirnya saya rasa itu malah buat saya makin terpuruk. Lebih baik fokus kepada diri sendiri dan bersyukur ya kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul.
      Ke anak nanti juga jangan begitu ya, jangan membanding bandingkannya dgn anak lain.
      Kan kita sendiri dah ngerasain, gimana rasanya membandingkan diri sendiri dengan org lain

      Maap jadi ngelantur, remind to muself

      Delete
  8. Iri dan membandingkan dalam perkara tidak boleh. Akan berdampak negatif buat individu itu.
    Tapi jika kita iri dalam perkara akhirat. Iri kenapa hafalannya lebih banyak, sedekahnya lebih banyak, sholatnya lebih khusyuk, dll. Hal ini akan menjadikan diri kita lebih taat lagi. Insya Allah.

    Wallahu a'lam

    ReplyDelete
  9. Yup setuju, selagi muda hrs mau menggali potensi diri krn kl udah tua ibarat kata ya udah,, tinggal teduduk ajala di tempatnya haha... Nice share yaa Henny

    ReplyDelete
  10. Mensyukuri apa yang ada, sangat baik. Sehingga kita tidak iri terhadap orang lain

    ReplyDelete
  11. Sering kalo udah liat orang lain bisa berbuat sesuatu, kita jadi otomatis baper. Padahal banyak hal lain yang bisa dimaksimalkan dari diri kita sendiri dan bisa menciptakan bahagia kita sendiri.

    ReplyDelete