Skip to main content

Membaca Vs Menulis

Sumber gambar : literasipribumi.wordpress.com

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh. 
Rasanya tak akan lengkap bila tak diawali dengan sapaan dan salam. 
Hai sahabat pena di mana pun kalian berada. 
Alhamdulillah kali ini saya balik lagi untuk membicarakan sesuatu. Ehem, hati ingin berkata banyak melalui kata-kata di dalam tulisan ini. Namun, rasanya hanya basa-basi tak tentu arah. Maklumlah namanya juga penulis yang kadang kurang waras dengan tema lawas.

Oke, baiklah kita akan langsung mengarah pada pembicaraan kita kali ini, yaitu membaca VS menulis. 

Ada beberapa orang yang hobinya membaca saja, menulis saja, atau malah keduanya. Menurut kbbi.web.id, membaca adalah kegiatan melihat serta memahami isi dari apa yang tertulis (dengan melisankan atau dalam hati). Kalau hanya sekadar melihat saja tapi tak memahami apa yang tertulis berarti tidak sedang membaca. Alias tengok-tengok atau lihat-lihat saja. Tapi, menurut saya sendiri sekadar melihat saja juga sudah termasuk kegiatan membaca. Sebab, terkadang ada juga tulisan berat yang belum sampai pengetahuan kita untuk membacanya. Kalau diilustrasikan seperti halnya kita mau mengambil buah tapi tangga tak cukup tinggi untuk menggapainya. Apalagi jika menggunakan bahasa asing yang terjemahannya sama sekali tidak tahu. Ya sudah deh, kirim salam saja sama tulisan yang tertulis.

Menulis adalah kegiatan menguraikan kata-kata dalam bentuk tulisan. Kalau menurut kbbi.web.id sendiri, menulis adalah membuat huruf angka dan sebagainya dengan pena, kapur, dan lain-lain. menulis juga diartikan sebagai melahirkan pikiran atau perasaan. Jadi, intinya menulis itu bebas. Terserah apa saja yang mau ditulis. Sebab kertas-kertas itu tidak akan pernah mengeluh seberapa banyak kata yang tertulis. Waduh, maaf ya jadi puitis begini. Tapi, kalau kegiatan menulis bagi seorang penulis adalah kegiatan yang paling menyenangkan. Apalagi kalau idenya sudah mengalir. Seperti air yang selalu berjalan mengikuti arah arus. 

Kegiatan membaca dan menulis adalah sesuatu yang tidak dapat dipisahkan. Biasanya tulisan adalah bentuk implementasi dari apa yang pernah dibaca. Jadi, semakin banyak seseorang membaca. Maka semakin banyak pula kosakata yang ia miliki dalam menulis. Alias tidak kaku dalam menuliskannya. Tapi, ini tergantung apa yang penulis baca dan rasakan juga. Jika, tulisannya seperti monoton atau bergerak di situ-situ saja. Mungkin kurang beragam eksplorasinya dalam membaca. Apalagi kalau hanya membaca dari tulisan penulis favorit saja. Bisa jadi kerangka tulisan dan gaya bahasa mengikuti penulis favorit tersebut. Kalau orang bilang istilahnya ngikut-ngikut. Sebenarnya ini menguntungkan jika kualitas tulisan tersebut terbaik. Jadi, kita bisa mengikuti yang baiknya. 

Tapi, hal yang menarik lagi adalah penulis yang menjelajah ke beberapa penulis lainnya. Ia bisa melihat dan menilai gaya tulisan masing-masing. Sehingga penulis ini bisa menemukan gaya tulisannya sendiri dalam menulis. Senyaman dan semenyenangkan hati. Apalagi pengetahuannya semakin beragam seperti halnya menjelajah keliling dunia. Jadi, benar ya istilahnya keliling dunia melalui jendela kata. Tak perlu biaya yang mahal. Kita bisa tahu informasi tersebut. Apalagi internet sudah menjadi kebutuhan utama dalam kehidupan. Maka, manfaatkan saja apa yang ada dengan sebaik-baiknya.

Perumpamaan menulis dan membaca bagi penulis itu seperti bernapas. Membaca adalah kegiatan menghirup udara. Sedangkan Menulis adalah kegiatan mengeluarkan udara. Hal tersebut pasti melalui sebuah proses yang panjang. Bagaimana aliran udara, yaitu oksigen bisa dialirkan ke seluruh tubuh. Membaca dan menulis adalah milik semua orang. Setiap orang bisa melakukan ini tanpa ada yang perlu mengusik. Maka orang yang bisa membaca dan menulis adalah orang-orang yang beruntung. 

Oke, mungkin sampai di sini dulu ya pembahasan kita kali ini. Selanjutnya saya akan menuliskan tentang pengalaman menulis. Sampai jumpa di artikel selanjutnya. 

Comments

Popular posts from this blog

Wattpad : Dunia Jingga

Sumber gambar : business.wattpad.com Assalamulaikum waramatullahi wabarakatuh ... Apa kabar sahabat blogger ? Semoga pada dalam keadaan sehat wal-afiat ya. Karena hal itu adalah suatu bentuk kenikmatan yang tak ada tandingannya di dunia ini. Hari ini kita akan membahas khusus tentang Wattpad, yaitu aplikasi yang tidak asing lagi bagi penulis. Kalau dahulu bentuknya berwarna jingga. Sekarang ini warnanya sangat jingga. Gambar di bawah ini adalah bentuk penampakan Wattpad dulu. Eng, ing, eng... tara Sumber gambar : Amazon.com Aplikasi ini adalah aplikasi yang membuat saya jatuh cinta hingga sekarang. Walaupun di dalamnya tidak menjanjikan royalti berupa uang. Tapi, mampu memberikan kenyamanan dan kemudahan akses bagi penggunanya. Dari beberapa aplikasi yang ada hanya Wattpad saat ini masih tetap bertahan di hati. Kali ini saya akan menjelaskan apa saja filtur yang disediakan di Wattpad. Keuntungan lainnya adalah bahasa yang digunakan bukan hanya Indonesia saja. Hal ini

Pengalaman Membuat Aplikasi Android Pemula (Part 1)

diaryharumpuspita.com Kalau kemarin saya masih mengatakan seru-serunya ngoding bersama dicoding. Kali ini saya ingin mengulas sedikit tentang apa yang saya rasakan ketika belajar pada kelas Menengahnya. Ternyata kejayaan senangnya berupa langkah awal dalam memahami bahasa Java itu hanya sebentar saja. Selebihnya, ya saya harus merasakan apa yang mereka katakan. Susah tidur karena dibayang-bayangi kode yang membuat saya penasaran. Bahkan kadang sampai lupa tidur dan mandi. #plak. Alhasil, mata panda dan menjadi sipit saking serunya. Hal yang lebih parahnya jika sudah demam datang namun saya tak ingin melewatkan waktu untuk tidak berpikir. Yah, jadi enggak sembuh-sembuh deh. Hoho... untungnya saya masih memiliki kesibukan lain yang membuat saya harus menjedanya dan menyegarkan otak kembali. Mungkin inilah makna sebenarnya dari ilmu. Mahal dan tidak mudah orang dapat menguasainya. Hanya orang-orang yang tekun dan berada pada garis pertahanan yang mampu melewatinya. Begitupun deng

Menulis Menjelang Deadline

  diaryharumpuspita.com Berbincang masalah deadline seolah tidak ada habisnya. Hal yang lebih membuat kesal adalah menuruti deadline- nya orang lain. Mau enggak mau harus siap dan dikumpul. Kita sudah dibiasakan sejak masa sekolah sebenarnya. Mulai dari SD, SMP, SMA, bahkan kuliah. Setiap mata pelajaran pun sudah ada timeline nya sendiri. Jika tidak mengumpul pasti akan dikenakan sanksi berupa tidak ada penilaian dan hukuman lainnya. Maka sudah seharusnya deadline ini memang harus diimbangi di setiap tatanan kehidupan. Mulai dari makan, tidur, dan bahkan beribadah tepat waktu. Menyelesaikan tugas sesuai dengan deadline ini merupakan sebuah cara seseorang untuk menempati janjinya dan membangun kualitas diri seseorang. Kepercayaan juga dibangun dengan deadline. Jika orang yang diberikan amanah mampu menyelesaikannya. Otomatis mereka akan berpikir kinerja kita itu baik dan bisa dipercaya. Terlebih lagi, tidak ada beban jika semua sudah diselesaikan. Ujung-ujungnya juga akan membawa