Skip to main content

Kaleidoskop Diary Harumpuspita 2020

Memulai suatu perkara, tampaknya yang paling sulit adalah mengumpulkan niat kemudian menjadikannya sebuah aksi.

Siapa sih yang tidak asing lagi dengan istilah kaleidoskop? Biasanya sih sering diperbincangkan di awal dan di akhir tahun. 

Saya pun dulu juga bertanya-tanya perihal ini dulunya. Apa sih? Kok sepertinya enggak asing. Eh, ternyata kaleidoskop ini memiliki dua pengertian. 

Menurut konsep fisikanya, kaleidoskop merupakan alat optik yang terbuat dari beberapa cermin yang dibentuk dengan sudut kemiringan tertentu sehingga menghasilkan pantulan sinar yang indah. Sedangkan menurut KBBI sendiri, kaleidoskop merupakan aneka peristiwa yang terjadi pada tahun lalu kemudian disajikan secara singkat. 

Ah, menarik sekali bukan? Sama-sama menyampaikan sebuah pesan tentang apa yang terjadi di waktu dan tempat sebelumnya. 

Nah, pada kesempatan kali ini saya ingin berbincang sedikit pasal kaleidoskop Diary Harumpuspita sendiri. Wow, lebih spesifik dan terarah. Semoga saja enggak kebablasan menuliskan kaleidoskop sendiri. Kebanyakan soalnya, satu novel yang setebal 200 halaman pun enggak cukup ditulis. 

Mari kita lanjut. 

1 Februari 2020

Hari bersejarah saya cuy. Pemilihan hari ulang tahun sendiri supaya enggak lupa. Itu sih kata teman saya yang juga merupakan selaku blogger juga. Nyatanya, pada hari itu saya harus mengorbankan sesuatu yang paling terpenting dalam keberlangsungan perjalanan. Lupa perpanjang SIM karena asyik menguruskan mengganti domain yang sebelumnya diaryharumpuspita.blogspot.com menjadi diaryharumpuspita.com. "Keren nih," pujuk hati ini berulang kali pada waktu itu seraya memantapkan diri. 

Suatu putusan yang saya kira akan menjadi sebuah amunisi dalam berkarya dan terus menggali kreativitas maupun pengetahuan. Nyatanya, saya juga kehilangan kesempatan untuk mendapatkan monestisasi dari Adsense. Dah, auto galau juga deh. Kebahagian yang dibayar dengan mengorbankan kebahagiaan yang lain. 

Hm, ya sudahlah. Apa lagi yang hendak dikata. Mana mungkin meraung di tengah jalan karena ini semua. Padahal ini semua berasal dari ketidakmawasan diri saya sendiri dalam memperhitungkan jangka panjang dan mengingat hal terpenting. 

Pemilihan domain baru pun juga bukanlah asal-asalan. Ya, walaupun pada waktu itu saya belum tahu arah dan tujuannya ke mana. Setidaknya alamat blog ngetop yang sekarang ini bagi saya merupakan suatu hal gambaran keluarga. Hal ini pun tertuang dalam Harapan di Hari Blogger Nasional 2020.

Kalau sekarang ini, tentunya sudah belajar dong. Belajar dari kegagalan dan saya usahakan untuk tidak berada lagi di lingkaran yang sama. Weseh, mode auto sok bijak nih. 

1 September 2020

Ini sungguh tidak terduga. Akhirnya keterbatasan saya selama ini yang selalu bertemankan laptop lemotnya minta ampun segera mereda. Alhamdulillah, Ayah saya memberikan saya sebuah ponsel Galaxy A11. Saya pun auto enggak perlu lagi menangis dan merengek meminjam smarthphone kepada adik saya. Syukur tak terkira dan rasanya sungguh terharu. 

the name of my smarthphone is 'My Baby'

Ponsel inilah yang saat ini pun menemani saya mengerjakan skripsi dan mengerjakan apa saja deh. Fasilitas ini sungguh sangat membantu. Meskipun awalnya saya sungguh kebingungan mengalokasikannya untuk apa saja dan beradaptasi. Akhirnya bisa juga membuat batasan mana saja yang harus ditelusuri dan tidak. 

"Kalau begini, kesempatan berkarir menjadi konten kreator berpeluang pesat dong," pikir saya pada waktu itu sebelum menjalaninya. Setelah dilalui ternyata perjalanannya sungguh panjang. 

Oktober 2020

Sebuah keputusan bulat pun telah saya tetapkan mau dibawa ke mana arah tujuan blog ini. Ya, begitulah, dulunya saya bingung mau ngapain aja. Bahkan rencananya sih gado-gado malah. Hmm, ya acak adul dong. Tidak tahu mau ke mana arah dan tujuannya. Ujung-ujungnya konten curhat mulu. Yah, mana berfaedah dong. Pembaca kan ingin datang untuk mencari informasi, bukan untuk mendengarkan keluh kesah saya. #plak. 

Mulai deh saya merancang untuk menuliskan artikel minimal tujuh ratus kata sekali update. Awalnya tuh sungguh bingung. Setelah dijalani malah sungguh asyik dan bahkan menuliskannya lebih dari 700 kata. Ide itu sering terlintas ketika dipertengahan jalan. 

Oh, iya. Kembali ke tujuan blog ini. Sudah saya cantumkan kok di bio atas. Jadi pembaca enggak bingung tuh, blog ini akan membahas apa saja. Eh, saya kok malah pengen ikutan ingin travelling nih di kemudian hari. Cuma belum ketemu aja gitu partner yang cocok buat travelling dan ngonten bareng. Hm ...

Okey, skip. Lanjut ke pembahasan selanjutnya. 

Desember 2020

Nah di bulan ini saya mulai mengevaluasi blog. Ternyata memiliki tiga peningkatan artikel doang dari tahun sebelumnya. Wew, padahal lebih banyak di rumah loh. Seharusnya lebih banyak waktu luang di rumah buat nulis. Malah enggak ada efeknya sama sekali. Secara gitu, kita kan pada diterpa pandemi Covid. "Pasti ada yang salah nih," logika saya berusaha menimbang. 

Ya, jiwa saya pun turun bertumbang pada waktu itu. Seolah terperangkap dalam belenggu dan tidak bisa melakukan apa-apa. Ini sungguh miris sekali. Bahkan saya pun sempat berniat untuk mengakhiri hidup pada waktu itu. Astaghfirullah ...  Tenang, enggak begitu ekstrim kok. Saya cuma kepikiran untuk tidur terus dan berharap enggak akan bangun lagi. Eh, ternyata bangun lagi. 

Ada kalanya malam akan berganti siang. Sedangkan kepayahan dan kesusahan itu akan berganti dengan kebahagiaan dan ketenangan suatu hari nanti. 

Kilas balik perjalanan Diary Harumpuspita mungkin hanya itu saja yang bisa saya rangkum. Tidak terasa ya umurnya sudah mulai satu tahun saja. Rencananya sih ingin diperpanjang pas di tanggal 1 bulan depan. Namun setelah dipikir-pikir lagi enggak jadi deh. 

Hari ulang tahun tuh lebih serunya untuk santai-santai tanpa ada gangguan bagi saya. Bukan sibuk sana-sini yang membuat hati runyam tidak karuan sampai melupakan hal terpenting.

Oh. iya. Kalau tentang perkembangan artikelnya sendiri sih hanya meningkat 3 artikel saja dari tahun sebelumnya. Harapannya sih ke depannya bisa jauh lebih baik lagi. 

Oke, itu sajalah. Kira-kira artikel ini kurang panjang enggak ya? 

Mana tahu kan ada yang kangen dengan tulisan saya. #plak. 


Comments

  1. Sebenernya banyak yg demen naca artikel.curhat kok. saya salah satunya 😉 semoga makin semangat berkarya di 2021 yhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuah, kirain hanya yang butuh informasi aja. Kalau begitu sekalian jalan aja deh curhat-curhat eh sembari membetikan informasi. Insyaa Allah, semoga kita bisa sama-sama semakin berkarya di tahun 2021😊 Fighting!

      Delete
  2. Semangat berkarya melalui tulisan, terus kreatif

    ReplyDelete
  3. Sayapun down banget tahun 2020, karena kebanyakan maem berita
    Agar ngga terlalu tertekan saya bikin target menulis 200 artikel
    Eh meleset, cuma 188 😁😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuah, lumayan juga ya. Semangat terus dong. Semoga di tahun ini bisa semakin meningkat.

      Delete
  4. Keren banget kaleidoskop seperti ini kak, jadi terarah dan terevaluasi kegiatannya.
    Thank for sharing....🤩

    ReplyDelete
  5. Kaleidoskop pribadi tentunya membuat kita introspeksi diri ya dan tentu membantu kita untuk membuat resolusi. Keren banget! Jadi mau nyoba nih bikin kaleidoskop 2020. Mumpung masih Januari 2021.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, awalnya bingung mau isi kaleidoskopnya tentang apa. Yaudah deh sekalian curhat. Hihi ...

      Delete
  6. Asiknya yang dibelikan smartphone A11 oleh sang ayah di Bulan September 2020 hehehe 😁😍 Iya donk jadi punya privacy ya mau ngapain aja bisa kl ada hp milik sendiri.

    ReplyDelete
  7. Bagus nih bikin evaluasi thn lalu dan lanjut target tahun 2021 ini dong ya. Semoga makin lancar menulisnya yah...Semangat kakak...

    ReplyDelete
  8. Tetap semangat ngeblog ka'
    Kadang tanpa kita duga tulisan kita bisa bermanfaat atau menginspirasi pembaca.
    Klo boleh kasih saran baiknya tetap lanjutkan saja memperpanjang domain, sayang kan klo hilang.
    Oh..iya btw ulang tahun kita sama lho ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuah, samaan 😍. Alhamdulillah, udah aman nih. Enggak perlu pura-pura amnesia lagi kalau mau perpanjang domain. :) udah diperpanjang kok.

      Delete
  9. Kaka... rajin banget ihh bikin kaleidoskop 2020. Aku bacanya berasa lagi ngikutin biografi virtual hahaha... semoga tahun ini makin seru dan makin sukses yaa

    ReplyDelete
  10. mantap kaleidoskop nya kak
    gawai baru bikin semangat bikin konten ya

    ReplyDelete
  11. Kuy dek, lebih rajin lagi nulis 🥰
    Semoga tahun 2021 ini lebih baik lagi ya..
    Jadi nanti bikin kaleidoskop tahun depan lebih seru lagi isinya.

    ReplyDelete
  12. 20220 saya, waktu banyak tp tebahan lebih banyak. Harusnya kan bisa lebih oroduktif, ini enggak... Malas nulis sampai skrg haha

    ReplyDelete
  13. Mudah diingat ya Hen,, tanggal bayar perpanjang domainnya... Pas saat ultah 1 Februari ya. Wah besok lah yaa... Barakallah fi umrik, Henny, semoga diijabah ya segala doa dan harapannya dalam hidup. Curi start nihh ngucapinnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya rabbal alamiin. Pas bangetlah nih, saya bacanya pun pas teng 00.00 WIB

      Delete
  14. Semoga tahun 2021 ini lebih banyak artikel yang bisa ditulis. Wah, hari ini milad ya. Barakallah fii umrik henny.

    ReplyDelete
  15. Memang kadang kita berharap terlalu tinggi. Saat realita yang terjadi kurang sesuai dengan harapan, kita jadi baperan, hehe.. Padahal bisa jadi bahan evaluasi untuk kita menjadi lebih baik ke depannya. Semoga semakin berkembang lagi kakakk..

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Wattpad : Dunia Jingga

Sumber gambar : business.wattpad.com Assalamulaikum waramatullahi wabarakatuh ... Apa kabar sahabat blogger ? Semoga pada dalam keadaan sehat wal-afiat ya. Karena hal itu adalah suatu bentuk kenikmatan yang tak ada tandingannya di dunia ini. Hari ini kita akan membahas khusus tentang Wattpad, yaitu aplikasi yang tidak asing lagi bagi penulis. Kalau dahulu bentuknya berwarna jingga. Sekarang ini warnanya sangat jingga. Gambar di bawah ini adalah bentuk penampakan Wattpad dulu. Eng, ing, eng... tara Sumber gambar : Amazon.com Aplikasi ini adalah aplikasi yang membuat saya jatuh cinta hingga sekarang. Walaupun di dalamnya tidak menjanjikan royalti berupa uang. Tapi, mampu memberikan kenyamanan dan kemudahan akses bagi penggunanya. Dari beberapa aplikasi yang ada hanya Wattpad saat ini masih tetap bertahan di hati. Kali ini saya akan menjelaskan apa saja filtur yang disediakan di Wattpad. Keuntungan lainnya adalah bahasa yang digunakan bukan hanya Indonesia saja. Hal ini

Pengalaman Membuat Aplikasi Android Pemula (Part 1)

diaryharumpuspita.com Kalau kemarin saya masih mengatakan seru-serunya ngoding bersama dicoding. Kali ini saya ingin mengulas sedikit tentang apa yang saya rasakan ketika belajar pada kelas Menengahnya. Ternyata kejayaan senangnya berupa langkah awal dalam memahami bahasa Java itu hanya sebentar saja. Selebihnya, ya saya harus merasakan apa yang mereka katakan. Susah tidur karena dibayang-bayangi kode yang membuat saya penasaran. Bahkan kadang sampai lupa tidur dan mandi. #plak. Alhasil, mata panda dan menjadi sipit saking serunya. Hal yang lebih parahnya jika sudah demam datang namun saya tak ingin melewatkan waktu untuk tidak berpikir. Yah, jadi enggak sembuh-sembuh deh. Hoho... untungnya saya masih memiliki kesibukan lain yang membuat saya harus menjedanya dan menyegarkan otak kembali. Mungkin inilah makna sebenarnya dari ilmu. Mahal dan tidak mudah orang dapat menguasainya. Hanya orang-orang yang tekun dan berada pada garis pertahanan yang mampu melewatinya. Begitupun deng

Menulis Menjelang Deadline

  diaryharumpuspita.com Berbincang masalah deadline seolah tidak ada habisnya. Hal yang lebih membuat kesal adalah menuruti deadline- nya orang lain. Mau enggak mau harus siap dan dikumpul. Kita sudah dibiasakan sejak masa sekolah sebenarnya. Mulai dari SD, SMP, SMA, bahkan kuliah. Setiap mata pelajaran pun sudah ada timeline nya sendiri. Jika tidak mengumpul pasti akan dikenakan sanksi berupa tidak ada penilaian dan hukuman lainnya. Maka sudah seharusnya deadline ini memang harus diimbangi di setiap tatanan kehidupan. Mulai dari makan, tidur, dan bahkan beribadah tepat waktu. Menyelesaikan tugas sesuai dengan deadline ini merupakan sebuah cara seseorang untuk menempati janjinya dan membangun kualitas diri seseorang. Kepercayaan juga dibangun dengan deadline. Jika orang yang diberikan amanah mampu menyelesaikannya. Otomatis mereka akan berpikir kinerja kita itu baik dan bisa dipercaya. Terlebih lagi, tidak ada beban jika semua sudah diselesaikan. Ujung-ujungnya juga akan membawa