Program Pengolahan Sampah Kawasan Menghidupkan Siklus Material (Alami)

Perkembangan zaman semakin meningkat dari waktu ke waktu. Jumlah penduduk juga semakin banyak dan hal yang sering kita temui adalah permasalahan sampah. Kehadiran sampah ini sebenarnya membuat dampak negatif apabila tidak diolah dengan benar dan dibiarkan begitu saja.

Sampah? Rasanya ingin dimusnakan begitu saja. Hingga ada sebagian orang yang memilih membuang sampah entah di mana-mana. Pokoknya tidak terlihatlah dari pandangan mata. Sehingga terjadilah kerumunan sampah di suatu tempat.

Sebagian orang ada juga yang memilih untuk memusnakan sendiri dengan cara membakarnya. Sayangnya, kemudahan memusnakan sampah menjadi serpihan abu ini memberikan dampak negatif bagi lingkungan. Hingga dampaknya seperti sekarang ini, bumi semakin panas saja kala musim kemarau.

Ada lagi yang lebih miris. Orang-orang yang tidak bertanggung jawab membuang sampah ke sungai. Waduh, saya yang menyaksikannya sungguh tidak enak hati. Pantas saja banjir di mana-mana. Sayangnya, dampak negatif itu mencakup orang-orang yang tidak bersalah lainnya.

Lantas, mungkinkah ini dibiarkan begini saja?

Bumi ini sedang menangis, melihat banyak manusia yang egois demi kepentingan pribadi. Jika terjadi bencana, barangkali Bumi telah bosan bagaimana seharusnya bersabar. Lebih tepatnya Sang Pencipta, memberikan teguran itu sendiri dengan cara yang tidak disangka-sangka. Naudzubillah, semoga kita terhindar dari itu semua.

Ada sebagian orang yang tergerak hatinya dari lubuk terdalam. Berusaha ingin mempertahankan keasrian bumi dan mengatasi permasalahan sampah. Sayangnya, orang-orang yang memiliki jiwa ini masih sedikit.

Saya semasa kecil juga sering berpikir tentang sampah yang tiada habisnya sehubungan dengan kebutuhan sehari-hari dan bertambahnya waktu. Namun yang namanya anak kecil tahunya hanya berpikir saja. Tanpa tahu untuk memperjuangkan kebersihan lingkungan. Setelah beranjak dewasa dan terbuka lagi hati perihal ini. Barulah menyadari bahwa saya tidaklah sendirian.

Ada sedikit cerita tentang saya yang berusaha mengolah sampah di waktu lalu. Ketika itu ingin mengolah sampah plastik menjadi sesuatu yang berguna. Kebetulan saya juga orang yang sibuk waktu itu. Jadi ya dikumpulkan saja. Semakin lama semakin banyak dan masih ada niatan untuk mengolahnya. Eh, ketika saya berniat mengolahnya malah ngilang begitu saja.

Lantas, ke manakah perginya?

Malang sekali, sampah plastik yang saya kumpulkan dengan susah payah. Eh, malah sudah dibakar begitu saja oleh orang rumah. Jawaban mereka sungguh sederhana. Menyemak saja, ya dibakarlah.

Berusaha ikhlas, walaupun tidak mudah. Saya berusaha sadar diri untuk tidak menyalahkan siapa-siapa. Sebab mereka tidak tahu apa-apa dan belum tergerak hatinya dalam menjaga lingkungan dan memanfaatkan sesuatu yang terbuang. Sedangkan saya sendiri juga masih belum siap untuk mengolahnya di waktu yang lebih awal.

Begitulah kira-kira kenangan saya bersama pengolahan sampah.

Sekali lagi, saya tidak sendirian. Masih ada orang yang memiliki jiwa kepedulian tinggi terhadap lingkungan. Contohnya adalah YPBB (Yaksa Pelestari Bumi Berkelanjutan).

YPBB merupakan organisasi non-profit dan non-pemerintah yang dirintis sejak tahun 1993. Wuah, sudah lama sekali nih. Saya saja bahkan belum lahir. Selama lebih dari 20 tahun YPBB mendedikasin diri untuk membantu masyarakat dalam mencapai kualitas hidup yang tinggi dan berkelanjutan. Baik itu di masa kini maupun yang akan datang melalui gaya hidup selaras dengan alam.

YPBB saat ini sedang berusaha menmperkenalkan dan mengedukasikan kepada masyarakat tentang zero waste city.

Zero Waste City, merupakan sebuah kawasan yang terbebas dari sampah. Untuk mencapai kondisi ini, tentulah dibutuhkan sebuah usaha dengan mengedukasikannya kepada masyarakat. Nah, dengan begitu kita tidak sendirian lagi. Memang benar, harus ada orang-orang yang berjuang dalam mengedukasikannya kepada masyarakat. Semakin banyak yang sadar dan mau menerapkannya. Maka bukanlah hal yang mustahil bahwa akan terbentuk kawasan Zero Waste City.

Saat ini, program zero waste city sudah diberlakukan di daerah kota Bandung. Tepatnya di Cimahi. Sudah ada 2 RW, yaitu RW 10 dan RW 11, yang menerapkan program tersebut. Sebanyak 1.255 jiwa dari 346 rumah sudah diedukasi dari rumah ke rumah. Program zero waste city ini dengan menerapkan pemilahan sampah dari rumah masing-masing.

Nah, dengan begitu. Petugas pengolahan sampah akan lebih mudah mengolahnya ketika di TKP. Sehingga menciptakan lingkungan yang bersih. Semoga saja program ini tidak hanya diterapkan di kota ini saja melainkan di seluruh kota Indonesia. Sehingga terbentuklah sebuah kawasan yang alami, indah, dan berseri. 

Sumber : 

ypbb.blogspot.com

Diary Harumpuspita

Gadis penyuka biru laut yang sedang mencari jati diri. Berbagi pengalaman dan hal lainnya merupakan suatu kebahagian tersendiri. Sedangkan menjelajah adalah cara yang paling asyik dalam memperbaruhi dari. Baik itu dalam segi pengetahuan maupun pengalaman. Harumpuspita sekadar nama pena.

10 Comments

  1. Jadi sedih kalau cerita pengolahan sampah ini soalnya aku masih belum maksimal huhuhu

    ReplyDelete
  2. Duh, saya jadi merasa bersalah karena masih punya sampah pospak yang sulit untuk diolah.
    Kalo sampah plastik sering dipisah biar sekalian punya nilai ekonomis ya..

    ReplyDelete
  3. Permasalahan sampah ini memang pelik sekali. Banyak persoalan didalamnya yang harus diselesaikan untuk menjadikan suatu kawasan bebas dari sampah. Terutama soal mengedukasi masyarakat untuk memilah sampah.

    ReplyDelete
  4. Mulia sekali program Zero waste City kak, berandai-andai bumi yang bersih tanpa sampah itu mungkinkah? Semoga semangat dari 2 RW ini menular ke berbagai kota di Indonesia ya

    ReplyDelete
  5. wah kak harum tinggal dimana? kalau dimedan skrg sudah ada beberapa bank sampah, ada roda hijau, kepul juga, jadi sampah kita bisa tersalur dgn baik. bahkan yg lebih mantep tuh waste4change kak, kerjasama buat pengolahan sampah hehe emang semuanya dimulai dr diri sendiri dulu ya...

    ReplyDelete
  6. Masalah sampah ini emang masalah urgent yang harus segera diatasi. Dengan gerakan zero waste adalah salah satu solusi jitunya. apalagi jika pemerintah ikut berpartisipasi kayak jepang dan korea.

    ReplyDelete
  7. Dukung banget program Zero waste ini, kalau bisa di semua daerah ada bahkan di tingkat kelurahan, kalau di medan sudah enak nih ada Kepul yang sudah bisa menampung sampah warga, dan sampahnya dibayar lagi

    ReplyDelete
  8. Saya termasuk yang belum baik dalam mengelola sampah ini. Semua masih dicampur jadi satu. Padahal saya tau yang benar adalah memilah sampah terlebih dahulu sebelum dibuang ke tong sampah. Semoga saya pribadi bisa lebih bijak lagi dalam mengelola sampah ini.

    ReplyDelete
  9. Paling benci sm orang yg sukanya buang sampah ke sungai ya Hen.. seolah-olah itu sungai tong sampah raksasanya. Nah bagus nih program Zero Waste City di Bandung ya, semoga menular sampai ke Medan juga, aamiin

    ReplyDelete
Previous Post Next Post